Jumat, 06 Januari 2012

Pemadam Kebakaran di Indonesia Ketinggalan Zaman

Setelah sempat panik saat pertama kali muncul api di kawasan pertokoan Kuta Square, Badung, Bali, para wisatawan kini justru antusias untuk menyaksikan proses pemadaman api yang melalap dua outlet, yakni Quick Silver dan Oakley.

"Saya merasa sedih dengan kejadian ini, pasti banyak orang yang kehilangan pekerjaan," ujar Zack, wisatawan asal Florida Amerika Serikat, Kamis (22/4/2010).

Zack pun mengomentari kinerja pemadam kebakaran di Indonesia yang menurutnya sudah ketinggalan zaman. "Kalau di Amerika sudah tidak pakai air, tapi pakai busa, itu 10 kali lebih efektif," jelas Zack. "Mereka juga harus mengambil air di Seminyak yang jaraknya lumayan jauh," tambah dia.

Zack, yang juga mengalami dua kali kejadian bom di Bali, berharap Pemerintah Indonesia bisa meningkatkan kualitas pemadaman karena menyangkut nyawa orang banyak.

Seperti diberitakan, kawasan pertokoan Kuta Square, Kuta, Badung, Bali, sekitar pukul 07.30 Wita pagi tadi dilalap si jago merah. Diduga kebakaran ini disebabkan oleh hubungan pendek arus listrik.

"Sekitar jam 07.30 api muncul dari outlet Quick Silver, kemudian semakin lama semakin membesar," ujar Ketut Natih, saksi mata yang bekerja tepat di toko yang terbakar.


Akibat kejadian ini, wisatawan yang tengah berlibur di kawasan Kuta Square panik dan berusaha menyelamatkan diri masing-masing. Sampai saat ini petugas pemadam kebakaran Kota Denpasar masih berusaha memadamkan api yang melalap hampir seluruh isi toko.








sumber: archive.kompas

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Related Post